kiamarket.com

komunitas kia farmasi indonesia

Doa pengusir semut yang bisa dipanjatkan umat islam

Doa mengusir semut merupakan bacaan yang bisa dibaca oleh umat islam.

Doa ini dilafalkan oleh Nabi Sulaiman AS dan termaktub dalam ayat suci Al-Qur'an.

Dalam Islam, semut termasuk hewan yang dilarang untuk dibunuh. Imam Nawawi & Imam Qasthalani melalui bukunya Hadis Qudsi terjemahan Abu Firly Bassam Taqiy, menyebutkan sejumlah hadits yang menerangkan hal tersebut.

Doa Mengusir Semut: Arab, Latin dan Artinya

Doa mengusir semut termaktub dalam surah An Naml ayat 18,

Arab latin: Hattā iżā atau 'alā wādin-namli qālat namlatuy yā ayyuhan-namludkhulụ masākinakum, lā yahṭimannakum sulaimānu wa junụduhụ wa hum lā yasy'urụn


Artinya: "Hingga apabila mereka sampai di lembah semut berkatalah seekor semut: Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari."


Alasan Larangan Membunuh Semut

Mengacu pada buku yang sama, Imam Nawawi mengutip pendapat sejumlah ulama bahwa diperbolehkan membunuh semut dan membakarnya. Allah SWT juga tidak mencela nabi yang disebutkan pada riwayat tersebut atas perlakuannya.


Hanya saja, ia menegur nabi lantaran malah membunuh sekelompok semut, bukan seekor semut yang menggigitnya. Terlebih, dalam hadits lainnya Nabi SAW melarang untuk membakar binatang.


Akhirnya, timbul perbedaan pendapat di kalangan ulama terkait hukum membunuh semut. Imam Qasthalani mengemukakan, "Larangan membunuh semut itu dikhususkan kepada semut yang besar, dan semut kecil diperbolehkan membunuhnya."


Sementara Imam Malik berpandangan, "Bahwa makruh hukumnya membunuh semut kecuali jika ia membahayakan dan tidak dapat menolaknya kecuali dengan membunuhnya."


Ulama Ad-Damiri turut menyatakan pendapatnya, "Firman Allah (pada hadits qudsi riwayat Abu Hurairah di atas) 'Mengapa tidak membunuh seekor semut saja?' merupakan alasan bagi diperbolehkannya membunuh hewan yang membahayakan. Membunuh hewan jika ada manfaatnya atau karena menolak bahaya, maka tidak berdosa menurut para ulama."


Para ulama mengartikan semut yang dilarang untuk dibunuh dalam sabda Nabi SAW, bukanlah mencakup seluruh jenis semut melainkan semut besar dan panjang yang termuat di kisah Nabi Sulaiman AS. Sehingga semut jenis lain boleh dibunuh, apabila mengganggu manusia.


Bahkan bila semut besar dan panjang itu menyakiti manusia, maka larangan untuk dibunuhnya menjadi hilang. Dengan demikian, semut itu boleh saja dibunuh.

Kisah Nabi Sulaiman dan Tentara Semut

Syofyan Hadi dalam Tafsir Qashashi Jilid III mengisahkan tentang Nabi Sulaiman AS yang bertemu semut. Suatu hari, ia mengumpulkan pasukannya dari berbagai golongan, mulai dari jin, manusia, serta burung untuk melakukan parade.

Melihat rombongan Nabi Sulaiman AS yang sangat banyak, ratu semut memerintahkan pasukannya untuk menghindar dan memberi jalan. Semut-semut itu lantas bersembunyi di dalam lubang-luang agar tidak terinjak oleh rombongan Nabi Sulaiman AS.

Sebagai seorang nabi yang dikaruniai mukjizat berbicara dengan hewan, Nabi Sulaiman AS mendengar perkataan semut-semut tersebut. Lalu ia membaca doa agar hewan mungil itu diberi petunjuk oleh Allah SWT.